الأحد، 20 أكتوبر، 2013

Cerpen : Sebuah pertemuan di dalam Kereta Api

 
 

Guys. Layan cerpen ni jap.
Ni kisah benar taw. Betul2 berlaku dalam hidup iqa.
Harap korang ambil ibrah(pengajaran) daripada kisah ini.

****************************************************** 



Kaki melangkah masuk ke Koc C sambil mata melilau mencari tempat duduk 7B.
“Yes! Dah jumpa”. Aku menjerit di dalam hati.
Satu kerusi kosong telah tersedia untukku.
Kuamati siapa penumpang sebelah aku.
Kelihatan seorang makcik sedang menulis sesuatu di atas kertas.
Aku melemparkan senyum terhadapnya lalu aku terus duduk di kerusi tersebut.
Cuti panjang sempena Hari Raya Haji sudah tamat.
Dan sekarang aku berada di dalam kereta api (ETS) untuk bergerak pulang ke UIA.
“Adeh. Cepatnya masa berlalu.” Aku mengeluh di dalam hati.
Kereta api mula bergerak perlahan-lahan. Aku mengelamun tak tahu nak buat apa.
Nak tidur tetapi mata tidak mahu lelap.
Sedang aku berkira-kira untuk tidur, tiba-tiba mak cik di sebelah aku menegurku. 

“Nak pegi mana?” Tanyanya.
“Saya nak pegi Gombak makcik. Makcik pulak?” aku pula bertanya sambil tersengih.
 “Mak cik nak pegi pondok” …. Fuyyo.. kelu lidahku. Bagusnye makcik ni.
“Student uia ke ni?” dia bertanya lagi. 

Em.. aku dah agak.. konfem mak cik ni tau aku nak balik UIA.
Sebab, mostly orang tau UIA tu kat Gombak.
Aku mengangguk sebagai membalas pertanyaannya. 

“Makcik nak tanya ni. Tentang pendermaan organ dalam Islam……” 

Adeh. Makcik. Janganlah tanya bab2 agama yang mendalam sangat. Mampuih aku nak jawab. Aku bukannya reti sangat.
Terus dia bercerita mengenai anak bongsunya yang mendaftar sebagai penderma organ.
Yang paling mengejutkan aku dia bercerita tentang anaknya sambil menangis teresak-esak.

“Mak cik tak sangka anak bongsu makcik tu.. dia sangat humble orangnya.. hidupnya sederhana je.. berbanding dengan anak-anak makcik yang lain yang kehidupan mereka lebih berjaya. Anak makcik yang ni hidup dia tak macam kakak-kakak dia. Dia kerja biasa je. Tak macam kakak-kakak dia sume kerja doctor, bergaji besar. Tapi bila dengar dia cakap nak derma organ, makcik terus jadi sedih dan sayu. Yela. Ibu mana yang tak sedih bila dengar perkara cenggitu…..”

Aku terasa sebak mendengar ceritanya. Kulihat pada wajah tua itu penuh dengan air mata dan hidungnya berair disebabkan terlalu sedih dengan niat murni anak itu.

Dia menyambung.. “Dia pernah cakap kat makcik : ‘Kalau anak2 mak sume berjaya nanti sape nak jaga mak nanti? Kalau tetibe kicap dah abis,, sape nak pegi kedai belikan kicap nanti?? Takpelah.. biarlah Emi tak belajar sungguh-sungguh. Emi nak jaga mak sampai mak takde nanti…”

Aku tersentap dengan kata-kata anak makcik itu bagaikan halilintar berbunyi di gegendang telinga aku. Terus aku tanya diri aku balik. Adakah aku menjadi anak yang baik buat ibu bapaku? Apakah aku sudah berkhidmat kepada mereka?? Apakah aku tidak lupa untuk berbakti pada mereka walaupun ketika ini aku sedang sibuk mengejar kejayaan????

Allah.. Allah.. Allah.. air mataku mengalir.
Aku sungguh insaf mendengar cerita makcik tersebut.
Dia punya anak yang baik. Anak yang solehah. Penyejuk mata buatnya. Tapi, kehidupan anaknya itu biasa-biasa sahaja. Tidak hidup senang. Tidak berjaya berbanding kehidupan kakak-kakaknya.

Seterusnya makcik tersebut bercerita akan kehidupannya.
Selama 2 jam aku di dalam keretapi tersebut, aku menjadi pendengar yang setia buatnya.
Katanya, dahulu kehidupannya sangat jahil. Gila-gila. Tak kisah apa orang nak kata.
Namun, sekarang dia telah berubah. Berhijrah ke arah lebih baik. Dia mahu menuntut ilmu. Sebab itu dia mahu pergi pondok. Katanya mahu belajar ilmu agama di sana.

“Mak cik nasihatkan kamu,, jangan kita melawan arus… ikut apa yang Allah dah aturkan untuk kita”
“Maksud melawan arus tu apa makcik???” Lurus aku bertanya. Tak paham aku. Ahahaha.
“Maksudnya jangan kita melawan perintah Allah. Redha dengan takdir Allah apa yang Dia dah tetapkan untuk kita. Ikut suruhan apa yang Dia dah tetapkan untuk kita..”

0wh.. aku mengangguk. Faham dengan kata-katanya yang amat mendalam itu.

“Lagi satu makcik nak ingatkan.. kita kena yakin selalu dengan Allah. Doa selalu pada Dia. Mintak je pape dengan Dia. Dan jangan lupa untuk yakin yang Dia akan kabulkan doa kita tersebut.”    

Fuh.. banyak gila nasihatnya buat aku. Hak3.
Yang pasti, sepanjang  aku berada di dalam keretapi tersebut, semua pancaindera aku disogokkan dengan input2 berguna dari makcik tersebut.
Bersyukur sangat aku dipertemukan dengannya.
Dan di akhir pertemuan tersebut, kami sempat bertukar-tukar nombor telefon.
Paling tak sangka makcik juga menghadiahkan sesuatu untukku!
Iaitu 2 biji kerongsang cantik berwarna putih gemerlapan dihiasi dengan manik-manik.
“Erk makcik. Cantiknya.. segan pulak rasanya saya nak terima.” Tetibe aku nak malu-malu pulak. Ahaha
“Amekle.. tu hadiah dari Sabah tau. Buatan dari sana..”
Gilalah.. sabah punye kerongsang kot.
Hukk… terima kasih banyak2 makcik.
Terima kasih kerana beri nasihat-nasihat yang berguna dan percuma pada saya.
Terima kasih Ya Allah kerana Engkau pertemukan aku dengannya.
Alhamdulillah…
TAMAT 
thank you for reading photo: Thank you for reading! Congratulationssecond.png

 
♥ Copyright © 2014 reserved to Blog Iqa|Template Edited by Sharina ElyanasHaRiNa eLyaNa